Sabtu, 31 Mei 2014

Opi - Bes

Hai. Ketemu lagi nih. Kali ini gak bikin cerita yang galau mellow dulu, ya. Ada hal penting yang perlu dibahas. Apa itu? *tataratata*

HAPPY BIRTHDAY RATIH PRIMA PUSPITA




Kita berdua kenal sejak jadi murid baru di SMAN 17 Surabaya. Masuk di kelas X-1 tapi waktu itu belum deket banget. Belum lengket melebihi permen karet. Cuma sekedar temen sekelas aja.

            Habis kelas X tentunya penjurusan dong. Ke IPA atau IPS. Dan ternyata kita sama-sama di kelas XI IPA 5. Berdasarkan kesamaan nasib dan kesamaan kelas (kelas X), dan atas nama perjuangan, kita jadi lebih deket. Disini lagi proses jadi permen karet. Duduk sebangku. Ke kantin berdua. Ke mana-mana berdua. Tapi inget, disini masih proses jadi permen karet. Belum lengket-lengket banget apalagi bisa bikin celana atau rok orang jadi lengket sama bangku di sekolahan.


            Masuk ke kelas XII, lagi-lagi kita satu kelas dan pastinya lebih sering satu bangku soalnya tempat duduknya diacak. Coba kalau enggak pasti tiap hari udah lengket kayak lem altec*. Nah, di kelas XII ini kita berdua makin lengket, perangko sama amplop aja kalah. Kalau dia lagi ngambek sama anak-anak selalu gini temen-temen kita. “Bes, Opi gondok. Kamu ya yang diemin.” Oke, beres. Dia jinak sama saya. Haha.

            Sejak kelas XI kita udah lumayan deket kan ya. Jadi biasanya kalau ada acara-acara kelas kita berdua gak pernah ketinggalan buat jadi panitia dan pastinya selalu koordinasi berdua. Dan itu terjadi sampai sekarang, 1 Juni 2014 dan bahkan sampai seterusnya *tsaah.

            Lulus dari SMAN 17 Surabaya, saya keterima duluan di Teknik Telekomunikasi PENS. Tidak disangka-sangka ternyata dia juga ambil TELKOM PENS. Lalu gimana nasib kita berdua setelah keterima di PENS? Satu kelas lagi. Satu banku lagi. Cocok banget! Disini persahabatan kita diuji loh. Dengan lingkungan baru, teman baru tapi kami berdua masih tetap setia dengan persahabatan yang ada. Kayak gitu lah macak alay dikit. Haha

            Waktu jadi MABA jelas OMB ya barengan. PPMP? Barengan dong. Makan? Berdua juga. Ke kantin? Lagi-lagi berdua. Berangkat sama pulang kampus? Berdua lagi. Bosen kan baca tulisan dari tadi berdua, berdua, dan berdua? Sama, saya juga bosen banget. Tapi saya gak bosen sahabatan sama dia. Sekarang (semester 4) sebangku gak? Enggak, kita menghindari kata "sebangku" biar gak menimbulkan kericuhan skala kecil, sedang, atau gede. Haha.

            Awalnya kita sama-sama ikut komunitas M&M di TELKOM. Seiring berjalannya waktu *sejak kapan waktu bisa jalan* kita mulai cari muara sendiri-sendiri. Saya jalan ke MEDKOMINFO dan dia jalan ke KWU. Ini kondisinya udah masuk Himpunan Mahasiswa Telekomunikasi, ya. Tapi walaupun beda departemen, kita kemana-mana tetep bareng. Tak terpisahkan oleh ruang, jarak, dan waktu. Jadi dimana ada dia, disitu ada saya. Dimana ada saya, disitu ada dia. Pun kalau kita lagi sibuk sama departemen kita masing-masing, dengan setia dia nunggu saya dan saya nunggu dia.

            Siapa orang yang pertama kali marah kalau saya salah jalan? Kalau saya salah pilihan? Ya dia. Kita bakal saling nyalahin kalau emang salah. Tapi kita juga gak sungkan buat ngomong bener kalau emang bener. Istilahnya dua-duanya kayak penunjuk jalan kalau satunya lagi limbung. Kita sama-sama gak jelas bareng gitu ya sering. Malah itu yang bikin rame.

Kita pernah kurang komunikasi yang menyebabkan merenggangnya suatu hubungan. Jadi ya dua-duanya sungkan-sungkanan, cuek-cuekan, pengen marah tapi gak bisa marah, pengen nyapa ya gak bisa nyapa *orang pdkt kalah nih*, pengen ngajak ketawa bareng ya hambar. Gitu itu pernah. Dan karna temen-temen SMA kita yang beberapa menjabat jadi temen kuliah juga gak tahan sama keadaan kayak gini, kita berdua di-ketemu-in. Kupas tuntas semua permasalahan disitu. Marah-marahan, tangis-tangisan, salah-salahan. Udah biasa. Tapi habis gitu kita baikan lagi. Sadar kalau dua-duanya emang salah karna KOMUNIKASI yang kurang jadi karena semua itu kita lebih ningkatin komunikasi. “Kalau ada apa-apa ngomong.” Intinya kayak gitu. Kayak gini nih, sahabatan KOMUNIKASI itu penting banget. Apalagi kalau udah punya gebetan atau ah sudahlah. Haha.

Berangkat dari SMA yang sama, kelas yang sama, hobi yang sama, kegiatan yang sama dan tentunya berbagai perbedaan yang dipunyai satu sama lain, Alhamdulillah sampai sekarang kita tetep bisa bareng-bareng. Jadi jangan salah kalau di kampus (terutama) atau di luar kita bareng-bareng. Enggak, saya sama dia gak ada hubungan apapun, jadi kalau mau deketin dia ya silakan. Haha. Saya yang akan menjembatani. Biar dia bahagia, saya juga bahagia. Yon gene iki lak wes kelet rek.

Apapun kekurangan masing-masing dari kita, semoga keduanya bisa menutupi kekurangan satu sama lain. Semoga dua-duanya gak bandel kalau diingetin. Sifat yang jelek sama-sama dikurangin. Saling ngingetin, saling support, saling apa aja deh pokoknya yang positif.

Pacaran pun bisa langgeng, seharusnya persahabatan juga bisa lebih langgeng dong. Oke kan?

Sekian dulu cerita pagi ini. Walaupun cerita ini kelar untuk saat ini, semoga persahabatan gak ada kelarnya. Persahabatan saya sama Opi dan persahabatan kamu sama sahabatmu. Semoga bermanfaat untuk kamu. Iya, kamu yang lagi baca ini. Selamat pagi! *jarang-jarang kan dapet ucapan selamat pagi*

*ngalay* ini waktu jaman putih abu-abu kita

Waktu kelas 1, yang satu sudah berjilbab yang satu otw

Kelas 1 juga. Waktu lagi reuni sama IPA 5 SMANTASS

Ini jaman maba juga. Waktu lagi OUTBOND !

IJO-IJO. Semoga bisa berkontribusi lebih.



8 komentar:

Tinggalkan jejak sesuai cerita diatas. Semoga bermanfaat.

And thanks for your visiting! :)